Pengikut

Diberdayakan oleh Blogger.

masyayich BU

Loading...
RSS

contoh soal termokimia SMA kelas XI


Soal Termokimia
SOAL-SOAL KALORIMETRI, HUKUM HESS, DAN KALOR PEMBAKARAN
PILIHAN GANDA !!


1. Pernyataan yang benar untuk reaksi : 2CO(g) + O2(g) → 2CO2(g) , ΔH = x kJ
adalah ....
a. kalor pembentukkan CO = 2x kJ. Mol-1
b. kalor penguraian CO = x kJ. Mol-1
c. kalor pembakaran CO = 2x kJ. Mol-1
d. kalor pembakaran CO = ½ x kJ. Mol-1
e. kalor pembentukan CO2 = ½ x kJ. Mol-1

2. Diketahui persamaan termokimia berikut :
2 NO (g) + O2(g) → N2O4(g), ΔH = a kJ
NO(g) + ½ O2(g) → NO2(g) ΔH = b kJ
Besarnya ΔH untuk reaksi : 2 NO2(g) → N2O4(g), adalah ....
a. (a + b ) kJ d. (a + 2b) kJ
b. (a – 2b) kJ e. (2a + b) kJ
c. (- a + 2b) kJ

3. Pada reaksi : 2NH3(g) → N2(g) + 3H2(g) ΔH = + 1173 kJ
maka energi ikatan rata-rata N – H adalah ....
a. 1173,0 kJ d. 195,5 kJ
b. 586,5 kJ e. 159,5 kJ
c. 391,0 kJ

4. Diketahui energi ikatan sebagai berikut :
C – C = 347 kJ. Mol-1
C = C = 612 kJ. Mol-1
C – Cl = 331 kJ. Mol-1
C – H = 414 kJ. Mol-1
Cl – Cl = 243 kJ. Mol-1
Harga ΔH untuk reaksi : H2C = CH2 + Cl2 → ClH2C – CH2Cl adalah ....
a. – 684 kJ b. – 154 kJ c. + 89 kJ d. + 177 kJ e. + 241 Kj

5. Jika serbuk seng dimasukkan ke dalam 100 mL larutan CuSO4 0,2 M , terjadi kenaikkan suhu 10 ˚ C menurut reaksi : Zn(s) + Cu2+ (aq) → Cu(s) + Zn 2+(aq)
dianggap bahwa kapasitas kalor larutan 4,2 J/g ˚ C dan kapasitas panas bejana plastik boleh diabaikan. ΔH untuk reaksi tersebut adalah .... kJ
a. 210 b. 84 c. 4,2 d. – 84 e. – 210

6. Jika diketahui persamaan termokimia :
N2(g) + O2(g) → NO(g) ΔH = 181,4 kJ
Maka kalor yang diserap untuk membakar 44,8 L N2 (O ˚ C, 1 atm ) adalah ... kJ
a. 181,4 b. 90,7 c. 18,14 d. 907 e. 36,28

7. Diketahui ΔHf CO2, H2O, dan C2H4 berturut-turut : - 395,2 kj/mol, - 242,76 kj/mol, dan – 52,76 kj/mol. Kalor yang dihasilkan pada pembakaran 5,6 gram C2H4 (C=12, H=1) menurut reaksi : C2H4(g) + O2(g) → CO2(g) + H2O(l) ( belum setara ) adalah:
a. – 1223,17 kj/mol d. – 585,21 kj/mol
b. 244,63 kj/mol e. 1223,17 kj/mol
c. – 244,63 kj/mol

8. Ke dalam sebuah tabung reaksi dimasukkan kristal NH4Cl dan kristal Ba(OH)2. 8H2O. Reaksi segera berlangsung, ditandai dengan penurunan suhu. Pernyataan yang benar tentang eksperimen tersebut adalah ....
a. reaksi eksoterm, karena terjadi perpindahan energi dari sistem ke lingkungan
b. reaksi eksoterm, karena terjadi perpindahan energi dari lingkungan ke sistem
c. reaksi endoterm, karena terjadi perpindahan energi dari sistem ke lingkungan
d. reaksi endoterm, karena terjadi perpindahan energi dari lingkungan ke sistem
e. reaksi endoterm, karena entalpi sistem berkurang.

9. Kalor pembentukan AgNO3 adalah – 23 kkal/mol. Pernyataan tersebut dapat ditulis :
a. Ag+ + NO3- → AgNO3 + 23 kkal
b. 2Ag(s) + N2 (g) + 3 O2(g) → 2AgNO3 + 46 kkal
c. 2Ag(s) + 2 HNO3 → 2AgNO3 + H2 + 46 kkal
d. Ag2O + N2O5(g) → 2AgNO3 + 46 kkal
e. Ag+ + NO3- → AgNO3 + 46 kkal


10. Diketahui :
C + 2 S → CS2 ΔH = +19,7 kkal
S + O2 → SO2 ΔH = - 71,2 kkal
C + O2 → CO2 ΔH = - 97,8 kkal
CS2 + 3 O2 → CO2 + 2 SO2 ΔH = X kkal
Harga X adalah ….
a. 319,7 kkal c. 259,9 kkal e. 188,7 kkal
b. – 319,7 kkal d. – 259,9 kkal


11. Diketahui reaksi :
4 C + 6 H2 + O2 → 2C 2 H5OH, ΔH = - 13,28 kkal.
Dari reaksi di atas dapat disimpulkan bahwa pembentukan 9,2 gram C 2 H5OH ( Ar C=12; H=1; O=16) , terjadi ….
a. Pembebasan kalor 6,14 kkal
b. Penyerapan kalor 13,28 kkal
c. Pembebasan kalor 13,28 kkal
d. Penyerapan kalor 26,56 kkal
e. Pembebasan kalor 26,56 kkal
12. Diketahui kalor pembakaran aseteline ( C2H2) adalah a kkal/mol; sedang kalor pembentukan CO2 (g) = b kkal/mol; dan kalor pembentukan H2O (l) = c kkal/mol. Maka menurut hukum Hess , kalor pembentukan aseteline adalah ….
a. – a + 2b + c c. – a - 2b – c e. a – 2 b – c
b. – a – 2 b + c d. a + 2 B + c


13. Diketahui reaksi-reaksi berikut :
S(s) + O2(g) → SO2 (g) ΔH = A kkal
2 SO2(g) + O2(g) → 2SO3 (g) ΔH = B kkal
Perubahan entalpi untuk reaksi berikut :
2S(s) + 3 O2(g) → 2SO3 (g) adalah ….
a. (A + B) kkal c. ( A – B ) kkal e. (A + 2B) kkal
b. ( 2A + B ) kkal d. ( 2A – B ) kkal


14. Diketahui energi ikatan rata-rata :
C = C = 620 kJ/mol
C – H = 414 kJ/mol
C – C = 347 kJ/mol
C – Br = 276 kJ/mol
H – Br = 366 kJ/mol
Dan reaksi adisi dari :
C2H4 + HBr → C 2 H5Br
Jika etena yang diadisi sebanyak 2,24 liter pada STP maka kalor yang menyertai reaksi adalah ….
a. + 51 kJ b. + 5,1 kJ c. – 5,1 kJ d. – 51 kJ e. – 510 kJ
2 SO3(g)

2 S(s) + 3O2
15. ΔH = - 790 kJ










2 SO2(g) + O2(g)
ΔH = - 593 kJ ΔH = x kJ
Dari diagram di atas maka x adalah ….
a. – 197 kJ c. – 1383 kJ e. – 1970 kJ
b. + 197 kJ d. + 1383 kJ
16. Diketahui reaksi : NaOH (aq) + HCl → NaCl(aq) + H2O(l) ΔH = - 56 kJ/mol.
Bila 100 cm3 larutan HCl 0,25 M direaksikan dengan 200 cm3 larutan NaOH 0,15 M, maka perubahan entalpi yang terjadi dalam reaksi ini adalah ….
a. – 0,56 kJ c. – 3,08 kJ e. – 2,80 kJ

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar